Ditemukan Fakta Baru Tentang Nenek Moyang Manusia




Sepotong tulang jari kelingking ditemukan di sebuah gua Siberia. Potongan jari ini berasal dari jenis pra-manusia yang baru dan tidak dikenal, yang telah hidup bersama manusia modern dan Neanderthal.

Para ilmuwan melaporkan pada hari Rabu, Makhluk yang dijuluki "Woman X" untuk sementara ini, diperkirakan hidup sekitar 30.000 tahun yang lalu dan muncul berdekatan dengan manusia modern atau Neanderthal.


"Ini benar-benar terlihat seperti sesuatu yang kita belum pernah lihat sebelumnya," kata Yohanes Krause dari Institut Max Planck Jurusan Antropologi Evolusi di Leipzig, Jerman. "Ini adalah urutan yang tampak seperti manusia tapi sungguh sangat berbeda."

Menulis di Nature, Krause dan rekannya mengatakan, serangkaian DNA mereka dari mitokondria, suatu bagian dari sel, yang diturunkan hampir utuh dari seorang wanita untuk anak-anaknya. Mereka membandingkannya dengan DNA dari manusia, Neanderthal dan kera.

Urutannya menunjukkan garis hominin yang menyimpang sekitar satu juta tahun yang lalu dari garis yang melahirkan manusia dan Neanderthal dan sepersekian sekitar 500.000 tahun yang lalu.

Inilah yang membuatnya lebih muda dari Homo erectus, pra-manusia yang menyebar keluar dari Afrika sekitar 1,9 juta tahun yang lalu. "Ini adalah makhluk baru yang belum ada di layar radar kami sejauh ini," kata Svaante Paabo, kolega Krause's yang mengkhususkan diri dalam menganalisis DNA kuno.

Dan itu akan tinggal dekat kepada kedua manusia modern dan Neanderthal. "Ada sedikitnya tiga bentuk yang berbeda ... manusia di daerah ini 40.000 tahun yang lalu," kata Paabo.

Krause dan Paabo berhati-hati untuk tidak menamai makhluk spesies baru ini dulu. Mereka sekarang bekerja untuk urutan DNA nuklir - DNA yang membentuk sebagian besar kode genetik, yang akan memberi tahu lebih banyak tentang "Perempuan X".

Para ilmuwan ini menemukan tulang jari di Gua Denisova di Pegunungan Altai Siberia selatan. Jari itu milik seorang anak, mungkin berusia sekitar enam tahun, dan berasal dari lapisan batu 30.000 tahun dan 48.000 tahun yang lalu.
Sepotong tulang jari kelingking ditemukan di sebuah gua Siberia. Potongan jari ini berasal dari jenis pra-manusia yang baru dan tidak dikenal, yang telah hidup bersama manusia modern dan Neanderthal.

Para ilmuwan melaporkan pada hari Rabu, Makhluk yang dijuluki "Woman X" untuk sementara ini, diperkirakan hidup sekitar 30.000 tahun yang lalu dan muncul berdekatan dengan manusia modern atau Neanderthal.


"Ini benar-benar terlihat seperti sesuatu yang kita belum pernah lihat sebelumnya," kata Yohanes Krause dari Institut Max Planck Jurusan Antropologi Evolusi di Leipzig, Jerman. "Ini adalah urutan yang tampak seperti manusia tapi sungguh sangat berbeda."

Menulis di Nature, Krause dan rekannya mengatakan, serangkaian DNA mereka dari mitokondria, suatu bagian dari sel, yang diturunkan hampir utuh dari seorang wanita untuk anak-anaknya. Mereka membandingkannya dengan DNA dari manusia, Neanderthal dan kera.

Urutannya menunjukkan garis hominin yang menyimpang sekitar satu juta tahun yang lalu dari garis yang melahirkan manusia dan Neanderthal dan sepersekian sekitar 500.000 tahun yang lalu.

Inilah yang membuatnya lebih muda dari Homo erectus, pra-manusia yang menyebar keluar dari Afrika sekitar 1,9 juta tahun yang lalu. "Ini adalah makhluk baru yang belum ada di layar radar kami sejauh ini," kata Svaante Paabo, kolega Krause's yang mengkhususkan diri dalam menganalisis DNA kuno.

Dan itu akan tinggal dekat kepada kedua manusia modern dan Neanderthal. "Ada sedikitnya tiga bentuk yang berbeda ... manusia di daerah ini 40.000 tahun yang lalu," kata Paabo.

Krause dan Paabo berhati-hati untuk tidak menamai makhluk spesies baru ini dulu. Mereka sekarang bekerja untuk urutan DNA nuklir - DNA yang membentuk sebagian besar kode genetik, yang akan memberi tahu lebih banyak tentang "Perempuan X".

Para ilmuwan ini menemukan tulang jari di Gua Denisova di Pegunungan Altai Siberia selatan. Jari itu milik seorang anak, mungkin berusia sekitar enam tahun, dan berasal dari lapisan batu 30.000 tahun dan 48.000 tahun yang lalu.


No comments:

Post a Comment